Ramadhan Seorang Wanita

Istimewanya Ramadhan seorang wanita, dalam hidupnya akan ada beberapa fasa yang berbeza dan setiap darinya unik dan istimewa. Bagi diri saya sendiri yang telah melepasi beberapa fasa dalam hidup, ingin saya berkongsi bagaimana seorang wanita boleh memanfaatkan setiap fasa hidupnya, meskipun berbeza-beza cabarannya.

Fasa Bujang

Masa bujang ini boleh dikatakan ‘era’ paling rancak dan aktif bagi seorang wanita. Bermula sebelum Ramadhan, dia boleh merancang bersama ahli rumahnya untuk menjemput sahabat handai iftar di rumah, juga dalam menyediakan juadah-juadah yang enak berbagai warna dan jenis. Rumah pula boleh dihiasi dengan poster-poster Ramadhan dan hiasan-hiasan indah sempena menyambut bulan yang mulia.

 

Sekali sekala, dia bertarawih dengan ahli-ahli rumah, kemudiannya dapat berkongsi sedikit tazkirah, bertadarus atau sekadar memberi semangat sesama sendiri untuk berlumba-lumba menambah pahala. Tarawih di masjid, sudah pasti! Kalau boleh setiap malam nak pergi, dan kalau larat nak buat sampai 20 rakaat. Pulang ke rumah makan moreh pula. Masa yang agak kurang menarik adalah masa ‘cuti’, sebab orang lain semua puasa, terpaksa makan curi-curi, atau cari ‘geng’ untuk makan dalam bilik. Tapi pada masa yang sama, dia boleh merasa masakan, bertuahlah ahli rumah dia sebab lauk hari tu tak tawar seperti kebiasaannya. Yang pasti, terlalu banyak peluang menambah pahala dan membuat amalan kebaikan.

 

Sabda Rasulullah SAW,

“ Siapa yang melaksanakan kewajiban, seperti melaksanakan 70 kewajiban di bulan lain”(HR Al-Uqaili, Ibnu Huzaimah, Al-Baihaqi, Al-Khatib dan Al-Asbahani)

 

Fasa Berkahwin

Masa berkahwin pula tak jauh bezanya, Cuma kini dia perlu merancang aktiviti Ramadhan bersama suaminya. Ramadhan pertama semestinya ingin berbuka puasa bersama suami dengan juadah yang istimewa. Sekali-sekala ada jemputan iftar daripada sahabat-sahabat, tapi kalau tidak mesti berbuka di rumah. Kalau dulu, boleh bergilir memasak, tapi kini perlulah merancang nak masak apa setiap hari. Bazaar Ramadhan pula takde di ‘overseas’ ni, kenalah belajar buat kuih-muih Melayu idaman suaminya. Sahur pula, kejutkan suami untuk bersahur bersama, kemudian dapat qiyamullail bersama dikesempatan itu. Bila subuh, boleh ikut suami ke masjid untuk solat berjemaah. Di fasa ini, mungkin dah kurang peluang merasai berpuasa dan beribadah dengan sahabat-sahabat, tapi amalan seorang isteri itu, berkali ganda ganjarannya jika diniatkan ikhlas kerana Allah.

 

Fasa Mengandung

Bila sudah mengandung, seorang wanita pastinya gembira tidak terkira. Namun begitu, di fasa ini tiba masa yang sedikit mencabar dalam hidup seorang wanita. Membawa seorang anak yang membesar di dalam uterusnya bukanlah suatu yang mudah. Di peringkat awal, muntah-muntah, loya dan kepenatan yang teramat menjadikan dia sering lesu dan tidak bermaya. Selera makan juga tidak menentu.

 

Bila tiba bulan yg mulia, hatinya teringin berpuasa seperti sahabat-sahabatnya, namun tidak tahu adakah dia mampu dalam keadaannya yang tidak seperti dahulu. Apabila tiba peringkat terakhir kandungan pula, perut sudah memboyot, kaki membengkak dan sakit belakang kerana membawa bayi yang sudah besar.  Tatkala orang lain dapat mengerjakan solat tarawih hingga 20 rakaat, dia hanya mampu melaksanakan 8 rakaat, itupun terpaksa solat duduk dan termengah-mengah. Ada masanya dia hanya solat tarawih bersendirian di rumah oleh kerana kesihatan yang tidak mengizinkan.

 

Oleh kerana itulah, Islam sudah ada menggariskan bahawa wanita hamil dan menyusu dibenarkan untuk berbuka puasa dan menggantinya di kemudian hari.

 

Dalam satu riwayat dari Anas bin Malik al-Ka’bi, dia berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda,

“Sesungguhnya Allah Tabaraka wa Ta’ala menggugurkan (meringankan) setengah hari beban solat ke atas orang yang bermusafir, menggugurkan (memberi rukhsah) ke atas wanita yang hamil dan menyusukan anak akan kewajiban berpuasa.”(HR at-Tirmidzi , an-Nasa’i , Abu Dawud, Ibnu Majah. Sanadnya hasan sebagaimana pernyataan at-Tirmidzi)

 

Indahnya Islam, Allah yang maha Esa dan Maha Mengetahui keadaan seorang ibu di saat dia mengandung dan menyusui anak sudah siap menetapkan hukum syariat bagi mereka dalam hal ini.

 

Fasa Bergelar Ibu


Bila sudah dikurniakan anak, lain pula ceritanya. Di waktu bayi masih kecil, dia perlu menyusui  anak. Keperluan nutrisi dan air yang diperlukan oleh badannya meningkat. Dalam membesarkan seorang anak kecil melalui penyusuan, tenaga yang dikeluarkan oleh ibunya lebih tinggi dari  biasa menyebabkan si ibu lebih mudah keletihan dan mengalami dehidrasi. Oleh kerana itulah, Islam memberikan rukhsah bagi ibu-ibu yang menyusu untuk tidak berpuasa seperti dalam hadith di atas.

 

Di saat orang lain dapat menjalani ibadah berpuasa, dia terpaksa meninggalkan puasa. Sudah berkali-kali dicuba berpuasa, tetapi si bayi kecil menangis kelaparan sepanjang hari. Maka doktor menasihatkannya untuk tidak berpuasa. Pengalaman ini mungkin berbeza bagi setiap wanita, ada yang mampu berpuasa penuh, ada yang berpuasa selang sehari, dan ada juga yang tidak mampu berpuasa langsung. Tapi yang pasti Islam sudah memberi keringanan bagi mereka.

 

Semasa tarawih di masjid pula, susah untuk dia khusyuk oleh kerana bayi yang seringkali menangis semasa solat berlangsung. Bagi yang mempunyai anak kecil pula, hati tidak tenang kerana melihat anak yang berlari ke sana ke mari, takut mengganggu jemaah pula.

 

Begitulah cabaran seorang ibu dalam melaksanakan ibadah. Namun begitu, tidak bermakna pahala mereka berkurang dengan adanya kesukaran-kesukaran ini. Dengan menjaga dan membesarkan anak itu sendiri dengan penuh kasih sayang, pastinya banyak pahala dan kebaikan yg dikurniakan Allah buatnya disebabkan kesabaran dan mujahadah si ibu. Waktu rehat, makan  minum dan tidur malamnya tidak menentu, kerana itulah tugas seorang ibu, kasih sayangnya tidak terbatas. Begitu juga apabila dia memasak dan melayani suaminya, di situ juga adanya ganjaran yang berganda-ganda diperolehnya jika dilakukan ikhlas kerana Allah.

 

Terdapat satu hadis yang menjamin pahala untuk para isteri, iaitu seorang wanita yang melayan suami dengan baik pahalanya menyamai jihad, solat jamaah, solat jumaat dan mengiringi jenazah. Dan redhanya suami kepada mereka merupakan pintu untuk mereka masuk syurga.

 

Peluang-peluang ini tidak diperoleh bagi mereka yang belum berkahwin ataupun bergelar ibu, maka sudah pastilah Ramadhannya begitu istimewa meskipun berbeza!

 

Fasa-fasa seterusnya…

Meskipun saya belum lagi melalui fasa-fasa yang seterusnya, pastinya hari-hari kemudiannya tetap istimewa bagi seorang wanita. Dalam mendidik anak-anak yang pelbagai ragam, melayani suami dengan pelbagai permintaannya, penglibatan dalam aktiviti masyarakat dan pada masa yang sama ada juga yang bekerja dan tidak lari daripada kepenatan dan ‘stress’ di tempat kerja. Sekilas pandang, hidup seorang wanita ini begitu mencabar, namun disitulah peluangnya untuk bermujahadah dan merebut pahala yang berganda-ganda, dengan satu syarat, iaitu dengan memastikan niatnya sentiasa ikhlas kerana Allah SWT.

 

Oleh itu, jangan bersedih wahai saudara-saudara wanitaku, rebutlah peluang untuk beramal, walau di fasa mana sekalipun. Semoga Ramadhan kali ini lebih baik daripada tahun sebelumnya, inshaAllah!

Marlina Ab Rahman @ Ummu Aseeyah
Ketua Biro Wanita
ISMA Australia (Victoria)
Doktor Pelatih di Frankston Hospital

Credit to ISMAVICTORIA

Advertisements

Please uncle!

I asked Nuha to watch this video with me. After a while, she was laughed and saying..please uncle..please uncle…I am wondering what was she thought when watching this video. Perhaps because of the way this ‘uncle’ presenting his talks which was so funny but yet full with messages! 🙂

Yes, have yourself watch this video..I,personally love the way this ‘uncle’ talks about on how we women should dress of. The way our Prophet advises us to follow. Alright, lets watch it!

Dress for Success, Muslim Style!

Pork and its harmful effects on health

He has only forbidden you carrion, blood and pork and what has been consecrated to other than Allah. But anyone who is forced to eat it-without desiring it or going to excess in it-commits no crime. Allah is Ever-Forgiving, Most Merciful “. (Qur’an, 2:173)

 

Eating pork is harmful to health in a great many regards. This harm still persists today, despite all the precautions that are taken. First and foremost, no matter how clean the farms and environments on which it is raised may be, the pig is not by nature a clean-living animal. It often plays in, and even eats, its own excrement. Due to this and its biological structure, the pig produces much higher levels of antibodies in its body than other animals. In addition, far higher levels of growth hormone are produced in the pig compared to those in other animals and human beings. Naturally, these high levels of antibodies and growth hormone pass across to and collect in the pig’s muscle tissue. Pork meat also contains high levels of cholesterol and lipids. It has been scientifically proven that these significant amounts of antibodies, hormones, cholesterol and lipids in pork represent a serious threat to human health.

The existence of above-average numbers of obese individuals in the populations of countries such as the USA and Germany, in which large quantities of pork are consumed, is now well-known. When exposed to excessive quantities of growth hormone as a result of a pork-based diet, the human body first puts on excessive weight and then suffers physical deformations.

Another harmful substance in pork is the “trichina” worm. This is frequently found in pork and when it enters the human body, it settles directly in the muscles of the heart and represents a possibly fatal threat. Even though it is now technically possible to identify pigs that are infected with trichina, no such methods were known in earlier centuries. That means that everyone who ate pork risked infection by trichina and possible death.
All these reasons are just a part of the wisdom in our Lord’s prohibition on the consumption of pork. Moreover, this commandment of our Lord’s provides complete protection from the harmful effects of pork under any conditions.

Until the 20th century, it was impossible to be aware of the danger posed to human health by pork. The fact that the Qur’an, revealed fourteen centuries ago, warns against this harm which has been incontrovertibly revealed with modern medical equipment and biological tests, is one of the miracles demonstrating that the Qur’an is the revelation of Allah, the Omniscient. Despite all the precautionary measures and inspections that take place in modern-day pig rearing, the fact that pork is physiologically incompatible with the human body and is a variety of meat harmful to human health has not altered.

copied from http://sharingknowledgeofislam.blogspot.com/

Prevail the truth

Assalamualaikum friends,

I guess it’s has been a long time for me to share something about religious. I meant to have this category in the intention to share with all friends about religiuos regardless of any topics. Whichever or whatever information that beneficial for us in relating to religious especially our religion ISLAM, it is at our best should share it.

This morning, I received an email from a friend at here. He forwarded a link about “the truth about Muhammad in Bib*le and Heb’rew”. I found it is good for us to see and to understand the really situation about other religions thought about us, I mean on our Prophet Muhammad s.a.w. After you watched it, please forward it to our friends may they know about our Prophet and let them open their heart and love our Prophet at utmost.

http://www.archive.org/details/The_Absolute_Truth_About_Muhammad_in_the_Bible_With_Arabic_Subtitles

Facts about azan

Assalamualaikum,

Alhamdullilah, today again Allah gives us opportunity to let us breathing and lives to undertake our daily duty. As today is Friday, it is good for us to multiplication our Ibadah to Allah s.w.t (InshaAllah). I got something to share and indeed it is something good to be shared.

Ketahuilah bahawa pada setiap waktu, ribuan bilal di merata dunia akan melaungkan azan, mengakui ‘Bahawa Allah Sahaja Yang Patut Disembah, dan Nabi Muhammad Adalah Rasul Allah.’Dimulakan dengan Indonesia yang terletak dibahagian timur dengan ratusan kepulauan-nya dan jumlah penduduknya seramai 180 juta.Sebaik masuk waktu Subuh, Azan mula berkumandang dari kawasan ini dengan ribuan Bilal yang akan melaungkan Ke-Agungan Allah S.W.T Dan Nabi Muhammad S.A.W.

Proses ini akan bergerak kearah barat kepulauan Indonesia. Perbezaan masa antara timur dan barat Indonesia adalah 1-1/2 jam. Belumpun laungan Azan dimerata Indonesia selesai, ianya bermula pula di Malaysia. Berikutnya di-Burma dan dalam masa satu jam selepas Azan dilaungkan di-Jakarta, tiba giliran Dacca di Bangladesh. Berikutnya laungan akan kedengaran di Calcutta dan terus ke Srinagar dibarat India.

Perbezaan waktu dikota-kota Pakistan adalah 40 minit jadi dalam jangka masa ini, Azan akan berkumandang diseluruh Pakistan.Belum berakhir di-Pakistan, Azan akan bermula pula di Afghanistan dan Muscat.Perbezaan waktu antara Muscat dan Baghdad adalah satu jam. Dalam jangka masa ini, Azan akan berterusan dilaungkan di UAE, Makkah, Madinah, Yaman, Kuwait dan Iraq.

Proses ini berterusan setiap detik sehingga ke pantai timur Atlantik. Jarak masa Azan mula dilaungkan di Indonesia sehingga ke pantai timur Atlantik adalah 9-1/2 jam.Belumpun Azan Subuh berkumandang di pantai Timur Atlantik, Azan Zuhur kini sudah mula dilaungkan di Indonesia. Ini berterusan bagi setiap waktu sembahyang, tidak putus-putus.

Subhanallah, begitu hebat dan agungnya Islam!

Kalaulah setiap kawasan boleh memasang pembesar suara (yang power habis!), akan bergegar satu dunia dengan laungan Azan tidak putus-putus.

Allahu Akhbar!

Muslim Homeschool

Salam,

I dont really know what to do right now. I felt that I just waste my time today without doing anything, frankly. I thought that today I wanted to finish up doing endnoting literature review, but well it’ just only a thought. I ended hopping from blog to blog. But I guess that’s was not wrong because that activity was actually get me to know many friends out there who are doing their Ph.D too. But, yeah, I still not say anything to them I meant say hello and just leave any notes. I think I should right. Oh ya, I will one day assemble all the links/urls of people who doing Ph.D so that in future, if there is any hesitates in study we can easily ask anyone to deal any difficulties in doing Ph.D. Ph.D it’s not your own world. It’s us! if you say that you put yourself as alone ranger that’s the big mistake (I say to myself too). Sharing in Ph.D is vital aspect as to ensure that yourself always updating and on track.

Anyway, stop mumbling!

Actually, I would like and love to share about this one Muslim Homeschool. Coincidently, I found this link when I hopping from blog to blog. I guess it’s an interesting blog for Muslim mummies out there who are looking for any sources in educating kids with Islamic education. I have give a quick dropped at this blog and I think this is very useful.

So mummies of there if you wish to train your kids at the very beginning on Islam why not have a stop at this blog.

Percubaan mencuri jasad Rasulullah S.A.W

Di masa peperangan antara orang Islam dengan orang-orang kafir Kristian yang dikenali dengan perang Salib dan telah berlangsung sekian lama. Kemenangan dan kekalahan silih berganti pada kedua belah pihak. Umat Islam berjuang dengan habis-habisan menentang musuhnya.

Segala kekuatan dikerahkannya. Kerana pada waktu itulah kesempatan yang paling baik untuk memperolehi syahid di medan perang sebagaimana yang diperolehi para sahabat Rasulullah dalam perjuangan menentang orang kafir yang cuba melenyapkan Islam.

Raja-raja dari semua kerajaan Islam memberikan sokongan padu kepada setiap panglima perang yang tampil memimpin para pahlawan Islam menentang kaum kafir Kristian yang datang dari Eropah. Salah seorang raja yang banyak jasanya dalam perang Salib ini adalah Sultan Nuruddin Zangki (Zenggi), keturunan bangsa Kurdi dan berkedudukan di Mosul.

Baginda yang diputerakan tahun 1118 Masihi dan wafat 1174 Masihi, adalah seorang raja yang terkenal taqwa, wara� dan adil. Kerana keadilannya pula hingga digelari Malikul Adil (Raja yang adil). Pada waktu malam baginda bangun untuk solat tahajjud dan berdoa agar rakyatnya hidup bahagia dalam keredhaan Allah dan terselamat di akhirat nanti. Pada sebelah siang beliau banyak berpuasa dan selepas solat, wiridnya sentiasa panjang.

Seluruh kekuatan yang dimilikinya adalah untuk menentang serangan tentera Salib agar tidak dapat menjajah negara Islam. Beliaulah yang membentangkan jalan kepada Shalahuddin Al-Ayyubi, panglima perang Salib di pihak Islam yang telah berjaya membebaskan bumi Palestin dari cengkaman kaum Salib.

Baginda sentiasa tenang dan gembira melayan semua rakyat dan menteri-menterinya, sekalipun negara dalam keadaan darurat perang, kerana beliau sudah bermimpi berjumpa Rasulullah SAW pada suatu malam. Dalam mimpi itu Sultan Nuruddin melihat Rasulullah dalam keadaan gembira, menandakan perjuangan kaum Muslimin yang dipimpinnya dalam berjihad akan berhasil.

Selanjutnya, suatu hari Malikul Adil kelihatan tidak seperti biasanya, kali ini baginda nampak sangat risau, seolah-olah ada yang tidak kena pada dirinya. Menteri-menterinya menyedari hal ini, namun mereka tidak berani bertanya. Kerisauan dan kegelisahan tersebut berpunca daripada mimpinya beberapa malam yang lalu. Mimpi itu sangat mengerikan dan sukar ditafsirkan.

Dalam mimpi itu, baginda memakai baju yang cantik gemerlapan dan berada di hadapan Rasulullah. Rasulullah memegang tangan Nuruddin dan menunjuk kepada dua orang lelaki yang berada di hadapannya dan bersabda: �Kenalilah aku. Bebaskan aku dari dua orang itu!� Nuruddin terbangun, namun wajah Rasulullah dan dua orang lelaki itu kelihatan jelas di hadapannya seperti bukan mimpi. Wajah kedua lelaki itu kelihatan kemerah-merahan.

Tidak seorang pun yang diberitahu tentang mimpi itu, dan beliau yakin bahawa yang datang itu benar-benar Rasulullah SAW. Kerana beliau sendiri telah bersabda: �Siapa yang melihat aku dalam mimpi, samalah ertinya dengan melihat aku di waktu bangun, kerana syaitan tidak akan dapat menyerupai aku.� Keyakinan Raja Nuruddin akan kesahihan mimpinya itu dikuatkan lagi oleh mimpinya yang dahulu sehubungan dengan peperangan. �Ketika itu Rasulullah kelihatan sangat gembira sekali.

Tapi mengapa kali ini baginda kelihatan amat sedih? Dan siapakah gerangan dua lelaki yang ditunjuk oleh Rasulullah itu?� Nuruddin tidak habis-habis merenung dan berfikir: �Ah, ini tentu ada yang tidak mengena pada keperibadian Baginda yang mulia atau akan ada sesuatu yang mengancam maruah umat Islam,� kata Nuruddin dalam hatinya.

Dekat seminggu lamanya Raja adil itu memikirkan dengan risau. Tiba-tiba mimpi itu berulang lagi, peristiwa seperti mimpi yang pertama dan Rasulullah memanggil-manggil Nuruddin lagi: �Kenalilah aku dan bebaskan aku dari dua orang itu!� Baginda terkejut dan bangun kemudian langsung berwudhu�, terus bersolat tahajjud dan berzikir sebanyak-banyaknya di malam sunyi itu. Kerana terlalu lama berzikir, baginda tertidur dalam duduk dan wajah Rasulullah menjelma lagi.

Dalam masa yang tidak seberapa lama, sudah tiga kali beliau berjumpa Rasulullah dalam keadaan muram. �Perkara ini benar-benar serius agaknya dan tidak boleh ku simpan seorang sahaja,� kata Nuruddin pada dirinya sendiri. Apabila baginda tergerak hatinya untuk memanggil orang kepercayaannya, baginda teringat akan sabda Rasulullah: �Bahawa apabila seseorang bermimpi buruk, hendaklah jangan diceritakan kepada sesiapa pun. Insya Allah tidak akan terjadi apa-apa.� Nuruddin berfikir sekejap. Sanggupkah dia menyimpan mimpi itu seorang diri? Tidak, mimpi itu sudah tiga kali datang, dan yang datang adalah manusia termulia.
Selepas solat Subuh di pagi hari Raja Nuruddin memanggil seorang menteri kepercayaannya, Jamaluddin Al-Mushly. Lelaki itu sangat wara�, taqwa dan amanah seperti Rajanya juga. Oleh kerana itu, dialah satu-satunya orang yang dipanggil oleh Nuruddin sehubungan dengan mimpinya.

Kerana Nuruddin yakin, bahawa walau bagaimanapun Jamaluddin tidak akan membocorkan rahsia negara dan raja. Hari masih terlalu pagi, suasana masih gelap, di sana sini kedengaran kokok ayam silih berganti dan waktu kerja pun masih lama lagi akan bermula. Namun menteri Jamaluddin Al-Mushly sudah berangkat ke istana negara kerana menjunjung titah baginda.

�Engkau adalah orang yang paling ku percaya untuk menyimpan rahsia negara selama ini. Oleh kerana itu aku tidak merasa ragu lagi menceritakan mimpiku padamu,� kata Raja kepada Jamaluddin dan menceritakan mimpi yang dialaminya. Jamaluddin mendengarkan dengan serius.

Ia sendiri turut merasa gerun mendengarkan cerita Rajanya. Kemudian Jamaluddin berkata: �Ini memang betul-betul mimpi yang benar wahai tuanku, kerana syaitan tidak akan dapat menyerupai Rasulullah.� �Betul itu. Aku pun ingat demikian,� kata Nuruddin menyokong pendapat Jamaluddin. Nuruddin bertanya: �Jadi, agak-agak apakah pendapatmu tentang mimpiku itu.� Jamaluddin menjawab: �Menurut pendapat hamba, ada rancangan jahat dari orang tertentu yang ditujukan kepada Rasulullah, dan Rasulullah tidak menyenanginya. Tuanku diberi tugas untuk menggagalkan rancangan jahat tersebut.�
Nuruddin seolah-olah dikeluarkan dari kebuntuannya setelah mendengar tafsiran daripada Jamaluddin. Baginda percaya bahawa pendapat menterinya itu benar belaka. Berkata Nuruddin: �Pendapatmu betul, sekarang ke mana dan bagaimana kita mesti mencari dua lelaki yang ditunjuk oleh Rasulullah itu?� Jamaluddin mengajukan usul : �Bagaimana kalau sekiranya baginda raja yang pergi ke Madinah Al-Munawwarah terlebih dahulu.

Di sanalah tuanku dapat berdoa di makam Rasulullah yang mulia, memohon petunjuk kepada Allah di sisi kubur kekasihNya. Mudah-mudahan, di sana tersingkap rahsia mimpi paduka itu.�

Semua persediaan dan perbekalan segera dipersiapkan. Maka pada hari yang telah ditetapkan, beribu-ribu rakyat ibu kota berpusu-pusu di hadapan istana negara untuk mengucapkan selamat jalan kepada Raja yang mereka hormati. Berangkatlah Raja yang adil bersama beberapa pegawai tinggi negara menuju Madinah

Di setiap kampung yang dilaluinya, baginda disambut mesra oleh rakyatnya. Baginda merasa puas dapat berjumpa dengan berbagai rakyatnya. Rakyat pun berasa gembira melihat Raja yang berjiwa rakyat dan tidak putus-putusnya tersenyum kepada semua rakyat. Namun, di sebalik senyuman raja yang dilepaskan kepada rakyatnya, ada perasaan risau dan ngeri yang menghantui baginda secara berterusan. Yakni wajah kedua lelaki yang dilihat dalam mimpinya selalu membayangi kemana sahaja baginda pergi.

Tidak sesaat pun wajah itu hilang dari pandangan baginda. Baginda juga dapat menggambarkan dengan jelas tentang perwatakan kedua lelaki itu baik dari bentuk wajahnya, matanya, susunan giginya, mulutnya, janggutnya bahkan kesemua seluruh tubuh kedua mereka itu. Kalau, kedua lelaki itu melintas di hadapan baginda maka sudah pasti, baginda akan menangkapnya. Disebabkan baginda sentiasa asyik memikirkan tentang kedua lelaki itu, kadang-kadang baginda terpisah dari rombongannya. Baginda tidak putus asa untuk mencari kedua lelaki itu, baginda pergi secara persendirian mengembara antara bukit-bukit.

Para pengawal tidak berani menegur apa-apa sebaliknya mereka hanya memerhatikan Raja mereka dari jauh. Hanya menteri Jamaluddin sahaja yang sesekali mengingatkannya apabila beliau terpisah jauh dari rombongan. Setelah beberapa hari perjalanan, rombongan baginda sampai di sempadan Madinah.

Jamaluddin memberitahu baginda: �Tuanku, sekejap lagi kita akan memasuki ke kota Rasulullah SAW, oleh itu bersiap sedialah tuanku.� Berkata Raja: �Apakah cara yang harus aku lakukan untuk memasuki kota yang mulia itu?� Berkata Jamaluddin: �Pertama hendaklah tuanku mandi dan bersuci, kemudian masuklah ke masjid Quba� dan bersolat tahiyyatul masjid, ini adalah untuk menghormati masjid yang dibina dengan tangan Rasulullah SAW sendiri.� Kemudian Raja dan rombongannya mengikut arahan Jamaluddin, setelah selesai mengerjakan solat di masjid Quba�, rombongan diraja menuju ke taman Raudhah. Di taman yang mulia inilah jenazah yang teramat mulia Rasulullah SAW bersemadi.
Perasaan mereka yang berada di hadapan tempat jenazah baginda Rasulullah SAW disemadikan adalah amat berlainan sekali, mereka berasa seolah-olah berada di satu alam yang lain. Lalu Raja mengangkat tangannya tinggi-tinggi dan memohon kepada Allah SWT supaya rahsia di sebalik mimpinya itu di perlihatkan kepadanya sebelum kedua manusia jahat melaksanakan niat jahat mereka.

Degupan hati Raja yang begitu khusyuk dalam doanya menyebabkan air mata mengalir tanpa disedarinya. Memang di sinilah salah satu tempat diperkenankan doa. Wajah Rasulullah SAW semakin jelas di mata Raja seolah-olah Rasulullah SAW menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Raja. Baginda terdengar suara dekat telinganya yang berbunyi: �Kenalilah aku, dan bebaskanlah aku dari kedua lelaki ini.�

Setelah baginda raja berdoa dengan penuh khusyuk di taman Raudhah, kemudian datang petunjuk dari Allah seolah-olah beliau dapat menyingkap tafsir mimpinya itu di kota mulia tempat bersemayamnya Rasulullah SAW. Oleh kerana Raja Nuruddin ingin segera mengetahui makna mimpinya yang menakutkan itu, lalu beliau memanggil gabenor Madinah dengan berkata: �Saya mahu kamu kumpulkan kesemua penduduk Madinah tanpa ada sesiapa pun yang dikecualikan, saya ingin bersalaman dengan mereka.� Berkata gabenor Madinah: �Baik tuanku, segala titah raja akan dijalankan.� Gabenor Madinah pun segera menyampaikan pesanan raja kepada penduduk Madinah dan penduduk yang berhampiran dengan kota Madinah.
Berkata gabenor Madinah kepada penduduk kota Madinah dan sekitarnya: �Atas perintah Raja Nuruddin, semua rakyat Madinah dan kawasan yang berhampiran denganya, sama ada lelaki atau wanita, tua atau muda dari berbagai jenis agama dikehendaki hadir di dewan orang ramai, kerana baginda Raja Nuruddin hendak bertemu dengan semua penduduk di sini.�

Setelah berita disebarkan maka orang ramai bersama seisi keluarga segera pergi ke dewan orang ramai dengan perasaan gembira, tidak seorang pun yang tertinggal. Mereka yang tua dan uzur diusung sehingga banyak sekali usungan yang kelihatan dalam perjalanan menuju ke dewan orang ramai. Apabila seluruh penduduk kota Madinah telah berkumpul, gabenor Madinah pun melapurkan kepada Raja: �Tuanku, semua rakyat telah berkumpul dan mereka sedang menunggu kehadiran tuanku.� Berkata Raja Nuruddin: �Apakah kamu yakin bahawa semua rakyat telah datang untuk bersalaman dengan saya?� Berkata gabenor Madinah. �Insya Allah.� Setelah Raja mendengar penjelasan dari gabenor, Madinah, maka Raja pun segera pergi ke tempat orang ramai yang sedang menunggunya. Wajah kedua lelaki yang datang dalam mimpinya semakin mencabar di hadapannya.

Setelah baginda Raja sampai di tempat dewan orang ramai, maka baginda pun memandang kepada rakyat sebagai penghormatan. Mata Raja Nuruddin sentiasa mencari-cari wajah yang menjadi buruannya, tetapi tidak juga kelihatan. Raja Nuruddin semakin risau, beliau duduk sekejap dan berbincang dengan pegawai-pegawai dari Madinah. Berkata Raja, Nuruddin: �Apakah masih ada rakyat yang melepaskan peluang untuk bertemu dengan saya? Cuba siasat sekali lagi.�

Kemudian para pegawai dari kota Madinah berbincang sesama mereka, mereka cuba mengingati wajah-wajah yang tidak hadir. Tiba-tiba seorang pegawai berkata dengan serius dan bersemangat: �Betul tuanku, hamba ingat masih ada dua orang kenamaan di Madinah yang tidak hadir di sini, mungkin kedua mereka tidak mendengar berita tentang ketibaan baginda tuanku ke sini.�

Raja Nuruddin berkata: �Di mana mereka berada, dan siapakah mereka itu?� Denyutan jantung Raja Nuruddin semakin cepat, tetapi beliau menahan perasaannya. Orang yang mengenali kedua lelaki itu berkata: �Mereka berdua adalah ahli tasawwuf dan ahli hikmah, sangat wara� dan sangat banyak ibadahnya, sesiapa sahaja yang pergi kepada mereka akan menerima fatwa-fatwa yang menyejukkan dan menerima sedekah. Dan kedua mereka juga adalah dermawan dan telah banyak sekali membantu fakir miskin.� Raja Nuruddin sangat tertarik dengan huraian pegawainya dan beliau berkata: �Saya ingin sangat untuk bertemu dengan kedua mereka, jemputlah mereka sekarang juga.�

Tidak berapa lama kemudian kedua mereka itu pun datang ke dewan orang ramai setelah diundang. Kedua mereka berjalan dengan tunduk dan tawadhu�, sementara mulut mereka tidak berhenti-henti berzikir kepada Allah SWT. Apabila kedua mereka berdiri di hadapan Raja Nuruddin, Raja Nuruddin terperanjat kerana kedua mereka itulah yang muncul dalam mimpinya. Dalam hati Raja Nuruddin berkata: �Demi Allah orang inilah yang datang dalam mimpiku.� Walaupun kedua mereka itu berada di hadapan beliau, beliau belum pasti sama ada beliau bermimpi atau tidak, lalu beliau menggosok kedua biji mata beliau dan dibukanya mata beliau terang-terang.

Ternyata kali ini beliau tidak mimpi, beliau kini berada betul-betul di hadapan orang yang menjadi buruan beliau. Raja Nuruddin memandang mereka dari semua segi, dari segi bentuk muka mereka, susunan gigi, mata dan lain-lain. Akhirnya beliau meyakini dengan seratus peratus bahawa memang sah kedua lelaki itulah yang muncul dalam mimpinya. Kalau ikutkan hati Raja Nuruddin hendak ditanya sahaja: �Siapakah kamu berdua ini.� Raja Nuruddin bertambah hairan melihat kedua mereka, ini adalah kerana kedua mereka itu begitu khusyuk dan tawadhu�, gerak-geri mereka tidak sedikit pun mencurigakan.
Segi rambut pula ikut sunnah, serban pula ikut cara Rasulullah. Sewaktu bersalaman menunjukkan adab seorang alim dan ahli tasawwuf, tutur katanya pula penuh hikmah dan selalu berasaskan Al-Quran dan Al-Hadith. �Tetapi mengapa Rasulullah minta dibebaskan dari dua orang itu? Apakah dosa yang telah diperbuat oeh keduanya? Begitulah pertanyaan yang keluar dari hati Raja Nuruddin. Beliau hairan dan tidak tahu apa yang hendak dibuat, namun demikian tidak seorang pun yang dapat membaca perasaan Raja Nuruddin.

Raja Nuruddin serba salah kerana orang ramai mengenali kedua mereka sebagai orang yang alim dan menunjukkan sikap yang penuh tasawwuf, baginda Raja juga menghormati kealiman dan ketasawwufan mereka. Oleh kerana Raja Nuruddin tidak dapat membuat apa-apa keputusan maka majlis pada hari itu bersurai setelah baginda Raja bersalam dengan semua rakyatnya seperti yang dijanjikan. Setelah majlis perhimpunan yang pertama selesai, orang ramai pun bersurai dan mereka merasa puas hati kerana dapat bersalam dengan Raja mereka. Gebenor Madinah merasa sangat gembira kerana majlis itu mendapat sambutan yang sungguh menggalakkan. Satu-satunya orang yang tidak puas hati ialah Raja Nuruddin, kerana teka-teki yang menghantuinya belum terjawab.

Selepas menunaikan solat Raja Nuruddin beristighfar dan berzikir banyak-banyak, kemudian beliau berdoa dengan doa yang amat panjang, dalam doa tersebut beliau meminta petunjuk yang lebih jelas dari Allah SWT. Ketika Raja Nuruddin duduk bersendirian, lalu datang menterinya Jamaluddin dengan berkata: �Wahai tuanku, sudahkah tuanku jumpa dengan dua lelaki yang tuanku cari itu?� Berkata raja Nuruddin : �Ya, sudah.� Jamaluddin bertanya : �Yang mana satu tuanku?� Berkata Raja Nuruddin : �Jemputan yang terakhir sekali, saya pasti itulah orang yang ditunjuk oleh Rasulullah SAW dalam mimpiku.� Jamaluddin diam sambil mengangguk-anggukkan kepalanya, pertanda dia sedang memikirkan sesuatu.

Berkata Raja Nuruddin: �Tapi yang peliknya saya tidak dapat sesuatu yang mencurigakan pada diri mereka itu, keadaan keduanya memang seperti yang diceritakan oleh orang. Akhlaknya, gerak-gerinya dan tutur katanya semuanya menggambarkan keperibadian Rasulullah SAW. Inilah yang membuat saya rasa pelik sangat, entah dosa apa yang telah mereka lakukan?�

Setelah Jamaluddin mendengar kata-kata Rajanya maka dia pun berkata: �Tuanku, ketahuilah bahawa seseorang yang pada zahirnya menunjukkan baik, segalanya mengikut cara Rasulullah SAW belum tentu hatinya baik. Boleh jadi ia hanya berpura-pura supaya orang ramai tidak mencurigainya, padahal dia adalah musuh yang jahat.�

Berkata Raja Nuruddin: �Betul katamu itu, kerana memang ramai orang-orang kafir berpura-pura Islam, sedangkan tujuannya untuk menghancurkan Islam dari dalam. Allah SWT telah berfirman dalam Al-Quran yang bermaksud: �Dan di antara manusia ada yang ucapannya tentang kehidupan dunia, sangat menarik perhatianmu, dan di persaksikannya Allah (atas kebenaran) isi hatinya, padahal ia sebenarnya adalah musuh yang jahat.�

Raja Nuruddin memang tahu tentang tipu helah orang-orang kafir yang sentiasa hendak merosakkan Islam dengan berbagai cara. Berkata Raja Nuruddin lagi: �Apakah yang harus kita lakukan?� Berkata Jamaluddin: �Tuanku mestilah mengadakan perisikan ke rumah orang itu secara sulit.� Raja Nuruddin dan menterinya Jamaluddin mengadakan perbincangan secara rahsia tentang cara yang terbaik untuk mendapatkan maklumat tentang pergerakan kedua lelaki yang disyaki. Setelah sekian lama mereka berbincang akhirnya mereka mendapat satu cadangan yang baik, yakni orang ramai dijemput untuk menghadiri rumah terbuka atas arahan Raja Nuruddin

Kedua orang yang disyaki juga diundang sebagai tetamu kehormat. Rahsia ini tetap menjadi rahsia antara Raja dengan menterinya. Gabenor Madinah diberikan tugas untuk menjayakan majlis tersebut. Setelah saat yang dinantikan telah tiba, maka ramailah orang yang datang menghadiri majlis tersebut. Kedua lelaki yang disyaki juga awal-awal lagi telah berangkat menuju ke majlis diraja.

Apabila Raja Nuruddin dan Jamaluddin melihat kedua lelaki alim itu telah keluar dari rumah mereka, kemudian Raja Nuruddin, Jamaluddin dan beberapa pengawal pergi ke rumah orang alim itu. Kesemua bahagian dalam rumah itu di periksa oleh Raja Nuruddin, malangnya tidak satu pun benda yang mencurigakan. Sebaliknya dalam rumah tersebut terdapat banyak ayat-ayat Al-Quran yang digantung dan juga hadith nabi. Dalam almari orang alim itu dipenuhi dengan kitab-kitab agama feqah dan juga tasawwuf, keadaan rumah itu menggambarkan seolah-olah pewaris Nabi SAW. Hati kecil Raja Nuruddin masih bertanya: �Apalagi yang harus aku syaki? Kenapa Baginda Rasulullah SAW minta pertolongan dariku supaya dibebaskan dari kedua lelaki ini?�

Setelah merasa puas dengan selidikan di rumah tersebut Raja Nuruddin mengambil keputusan untuk keluar dari rumah tersebut, tetapi apabila baginda Raja hendak melangkah keluar dari rumah tersebut, datang ilham yang membuat beliau teringin benar untuk melihat sebuah permaidani yang sangat indah terbentang di sudut rumah. Raja Nuruddin merasa sangat kagum dengan keindahan dan kehalusan permaidani yang di anggap cukup mahal itu.

Raja Nuruddin tidak puas dengan melihat sahaja kecantikan permaidani tersebut, tetapi beliau membelek-belek permaidani tersebut. Sewaktu membelek permaidani itu Raja Nuruddin terlihat di bawah permaidani itu terdapat papan dan beliau berkata: �Eh, ada papan.� Raja Nuruddin mulai curiga tentang papan itu, lalu baginda mengangkat papan itu perlahan-lahan, ternyata di bawah papan itu mempunyai sebuah terowong yang mempunyai tangga. Raja Nuruddin meneliti arah perginya terowong tersebut, akhinya beliau terkejut dan berkata: �Maasya Allah, terowong ini menuju ke arah kubur Rasulullah SAW.�

Kemudian Raja Nuruddin mengeluarkan arahan: �Tangkap kedua orang itu.� Dengan terbongkarnya rahsia itu maka yakinlah Raja Nuruddin akan makna mimpinya itu, kedua lelaki yang menyamar sebagai alim itu adalah musuh yang hendak mencuri jasad Rasulullah SAW. Dengan terbongkarnya rahsia kedua orang itu, maka orang ramai pun datang untuk menyaksikan peristiwa di rumah orang alim itu.

Beberapa orang telah turun ke dalam terowong yang sangat jauh itu dan akhirnya mereka mendapati bahawa terowong yang digali oleh kedua orang itu sudah hampir benar dekat pada jasad Rasulullah SAW. Setelah mendapat kepastian dari orang yang masuk ke dalam terowong itu, orang ramai tidak tahan sabar lagi. Lalu kedua-dua mereka dipukul dengan teruk sekali, kemudian kedua mereka dibawa ke pengadilan.

Dalam mahkamah keduanya berterus terang dengan berkata bahawa kedua-dua mereka telah tinggal di Madinah lebih dari setahun sebagai agen Yahudi. Orang-orang Yahudi memberi perbelanjaan yang cukup banyak pada keduanya untuk tujuan mencuri jasad Rasulullah dari kuburnya, tujuannya ialah apabila jasad Rasulullah berada di tangan Yahudi mereka dengan mudah dapat merendahkan martabat Kekasih Allah dan seterusnya menghina umat Islam. Umat Islam di Madinah rasa tertipu oleh kedua orang Yahudi itu, akhirnya kedua orang Yahudi itu dijatuhi hukuman mati.
Raja Nuruddin sujud syukur kepada Allah SWT kerana tugas yang diberikan oleh Rasulullah SAW kepadanya telah berjaya diselesaikan dengan berkat hidayah dan pertolongan-Nya. Untuk mengelakkan supaya kejadian seperti itu tidak berulang lagi, Raja Nuruddin memerintahkan supaya ke empat penjuru sekeliling kubur Rasulullah dipagar dengan kongkrit sampai ke bawah tanah.

Sebelum Raja Nuruddin berlepas dari Madinah sekali lagi beliau bermimpi berjumpa dengan Rasulullah SAW, kali ini Rasulullah merangkul dan memeluk leher beliau. Apabila telah tiba masanya Raja Nuruddin hendak meninggalkan kota Madinah, beliau memberi taklimat terakhir kepada penduduk Madinah akan kejahatan dan dendam orang Yahudi terhadap Islam, dendam orang Yahudi terhadap Islam akan berterusan. Raja Nuruddin pun kembali ke Mosul dengan diiringi doa dan air mata oleh sekalian rakyat yang mencintainya.

Source here